Gebrak Meja Warnai RDP, Gapura: Masa Bantuan Nasi Bungkus Covid-19 Diklaim CSR 

Gebrak Meja Warnai RDP, Gapura: Masa Bantuan Nasi Bungkus Covid-19 Diklaim CSR 
Gebrak Meja Warnai RDP, Gapura: Masa Bantuan Nasi Bungkus Covid-19 Diklaim CSR 

Sukabumi - Acara Rapat Dengar Pendapat (RDP) terkait Corporate Sosial Responsibiliti/CSR atau Tanggungjawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) berlangsung alot antara Perwakilan Elemen Masyarakat Kabandungan, LSM GAPURA, DPRD Kabupaten Sukabumi, Jajaran Pemkab Sukabumi terkait, serta Perwakilan PT. Indonesia Power dan PT. Star Energi Geothermal Gunung Salak. 

RDP tersebut digelar secara live dan terbuka di Ruang Rapat Bamus DPRD Kabupaten Sukabumi, pada Jum'at  05 November 2021.

RDP yang berlangsung sejak Pukul 10.00 pagi dibreak hingga dilanjutkan Pukul 01.00 dan berakhir pada Pukul 04.00 WIB cukup sengit.

Selain mendengar keluhan Perwakilan Tokoh Agama, Petani dan Pemuda dari masyarakat Kabandungan yang tidak pernah tersentuh oleh Dana CSR/TJSL, LSM GAPURA pun menuding adanya upaya penggelapan Dana CSR/TJSL melalui regulasi yang cacat hukum,

“Masa bantuan stimulan nasi bungkus untuk Covid-19 dan sumbangan HUT ke Polres dan Polsek diklaim sebagai CSR oleh perusahaan, sementara kondisi umum masyarakat setempat di Kabandungan jauh dari kata layak baik dari sisi infrastruktur maupun kondisi sosialnya, ” ujar Ketua Umum GAPURA, Hakim Adonara.

Pihaknya mencecar DPRD Kabupaten Sukabumi karena dianggap melakukan pembiaran atas regulasi daerah baik Perda dan SK Bupati yang dinilainya cacat hukum sebagai celah penggelapan Dana CSR/TJSL,

“Bicara soal CSR/TJSL ini membuat DPRD planga-plongo karena tidak ada kewenangan pengawasannya yang diatur oleh regulasi daerah, sedangkan baik Forum TJSL maupun Tim Fasilitator dibiayai oleh APBD untuk mengurus CSR/TJSL bagi masyarakat Sukabumi, pertanyaannya masyarakat mana umumnya di Kabupaten Sukabumi maupun khususnya masyarakat Kabandungan yang menikmati Dana CSR/TJSL ini? Ketidakjelasan realisasi Dana CSR/TJSL inilah yang menimbulkan dugaan penggelapan, jadi lebih baik bubarkan saja Forum CSR/TJSL dan Tim Fasilitatornya, tentu diawali dengan merevisi Perda CSR” tegas Hakim.

Diskusi RDP yang berlangsung alot itu diwarnai insiden gebrak meja oleh Ketum GAPURA Hakim Adonara, dirinya mengaku khilaf,  

“Mohon maaf karena terbawa suasana atas kondisi masyarakat yang memprihatinkan atas keberadaan perusahaan go internasional ini” ujar Hakim usai rapat RDP.

Insiden gebrak meja itu terjadi saat ia mempertanyakan jaminan AMDAL bagi keselamatan masyarakat sekitar atas adanya kegiatan pembangunan drilling tower oleh PT.Star Energi di Cipicung dan Jaya Negara, Kecamatan Kabandungan yang tidak didapat dijawab dan diperlihatkan oleh Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Sukabumi.

Ketua DPRD Yudha Sukmagara (YSG) didampingi Fraksi Gerindra, Fraksi PPP, Fraksi PKB, Fraksi PDIP dan Fraksi Demokrat, beserta Pemerintah Daerah yang dihadiri Sekda Kabupaten Sukabumi, ASDA, Bappeda, Inspektorat, Dinas Pendidikan, serta DLH menyimpulkan lima (5) point’ penting yang dihasilkan dalam RDP CSR/TJSL diantaranya :

1. Bersedia untuk merevisi Perda CSR/TJSL.

2. Menggelar rapat lanjutan Internal DPRD. dan Pemda (Forum dan Tim) terkait CSR/TJSL.

3. Bersedia membentuk Pansus CSR Get, Membuka kolaborasi aktif antara LSM-Tokmas - dan Stakeholders Terkait tentang CSR/TJSL.

4. Bersedia melakukan Jejak Pendapat bersama LSM GAPURA RI terkait CSR/TJSL.

Team

Sukabumi Jabar
Aa Ruslan Sutisna

Aa Ruslan Sutisna

Previous Article

Gebrak Meja Warnai RDP, Gapura: Masa Bantuan...

Next Article

Jum'at Berkah Polsek Parungkuda Polres Sukabumi...

Related Posts

Peringkat

Profle

Syafruddin Adi

Achmad Sarjono

Achmad Sarjono verified

Postingan Bulan ini: 178

Postingan Tahun ini: 178

Registered: Jul 16, 2020

Afrizal

Afrizal verified

Postingan Bulan ini: 156

Postingan Tahun ini: 156

Registered: May 25, 2021

Muh. Ahkam Jayadi

Muh. Ahkam Jayadi verified

Postingan Bulan ini: 115

Postingan Tahun ini: 115

Registered: Aug 19, 2021

Nanang suryana saputra

Nanang suryana saputra

Postingan Bulan ini: 107

Postingan Tahun ini: 107

Registered: Jul 10, 2020

Profle

soniyoner

Empat Rumah Warga Kampung Lubuk Begalung kecamatan Lengayang Dipagar Kawat Berduri Oleh warganya sendiri.
Lempar Petugas Patroli Saat Malam Pergantian Tahun, Dua Pemuda di Nagekeo Diamankan
Sehari Usai Dilantik, Kades Pappalluang Ditahan di Polres Jeneponto, Begini Kasusnya
Baru Seminggu Menjabat, Kapolres Tanah Datar Ringkus 6 Pelaku Penyalahgunaan Narkoba

Follow Us

Recommended Posts

Dandim 0608/Cianjur Ikut Suntik Vaksin Booster bersama Forkopimda  
Kasal Hadiri Perayaan Natal  Bersama Umat Kristiani di Gereja Santo Yakobus
Kemendikbudristek: Sebanyak 293.848 Guru Honorer Segera Diangkat Jadi Pegawai PPPK
Program Samisade Mampu Tuntaskan 45 Desa Tertinggal di Kabupaten Bogor
Berkat Program Samisade Perekonomian Masyarakat Cariu Meningkat dan Pariwisata Bangkit