Kenali Penyebab  Giji Buruk Yang Menimpa Seorang Anak Di Sukajaya Bogor

Kenali Penyebab  Giji Buruk Yang Menimpa Seorang Anak Di Sukajaya Bogor
Agus Fauzi seorang Dokter RSUD Leuwiliang yang menangani kasus seorang anak asal Sukajaya yang terkena penyakit kurang nutrisi


BOGOR - RSUD Leuwiliang tangani salah satu Pasen yang menderita flek Paru - TBC basah serta kurangnya masukan Nutrisi yang mengakibatkan berat badannya hanya 7, 5 kg. Pasien rujukan dari wilayah Puskesmas Sukajaya kecamatan sukajaya Kabupaten Bogor masuk ke ruang Unit Gawat Darurat ( UGD ) RSUD Leuwiliang pada tànggal 31 Maret silam

Pasien itu bernama Oji seorang anak berusia 6 tahun ini, di rawat selama 7 hari dengan penanganam Medis yang ekstra oleh Tim RSUD Leuwiliang. saat ini Oji sudah berada dikediamnya dengan catatan tetap dalam pengawasan Pihak Kesehatan. Pada 6 April 2021.


Dokter Agus Fauzi  menerangkan Pasien bernama Oji di ruang UGD rujukan dari Puskesmas Sukajaya menderita penyakit komplikasi antara Flek Paru Basah, gangguan sarap di kepalanya dan kekurangan masukan nutrisi yang baik.

" faktor itu bisa terjadi karena kurangnya asupan gizi yang baik, disamping itu bisa juga karena faktor kurangnya menjaga kesehatan lingkungan keluarga dan bisa juga karena faktor ekonomi" Imbuhnya

Persoa­lan gizi buruk mendapat per­hatian dari Pemerintah Ka­bupaten (Pemkab) Bogor. Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bogor Dede mengatakan, penderita gizi buruk memiliki masalah kesehatan yang kompleks. Mulai dari soal nutrisi, penya­kit penyerta, masalah sosial, masalah ekonomi, budaya masyarakat/kebiasaan dan faktor lingkungan tempat ting­gal. “Semua itu bisa berpeng­aruh sehingga intervensi penanganannya harus kom­prehensif dan lintas sectoral, ” ungkap Dede yang dilansir dari situs Ade yasin.net pada 9 Maret 2020 silam.

Ia menjelaskan penanganan gizi buruk dan stunting ada dua tahapan. Pertama penanga­nan secara spesifik artinya pendekatan dengan pelayanan kesehatan, teknis kesehatan.

“Cara ini menyumbangkan hanya 30 persen saja angka keberhasilan menurut hasil riset penanggulangan masa­lah gizi buruk, “ tuturnya.

Sedangkan sisanya 70 persen, lanjut Dede, ada masalah sensitif atau tahapan kedua yaitu penanggulangan dari berbagai sektor.

“Kebanyakan penderita gizi buruk juga selain kurangnya asupan nutrisi juga ada faktor penyerta atau penyakit ba­waan yang menyebabkan seorang anak terkena gizi buruk. Contoh diare, gangguan jan­tung, gangguan mental dan lain sebagainya, ” paparnya.

Untuk itu, Dinkes mulai tang­gap untuk mengurangi kasus gizi buruk. Salah satunya dengan membentuk Center Klinik Gizi di tiap puskesmas.

“Di puskesmas itu ada tim­nya (dokter, perawat, bidan dan petugas gizi). Mereka bertugas melakukan analisis gizi dan identifikasi sehingga intervensinya lebih intens lagi dalam menanggulangi gizi buruk, ” tuturnya.

Dede menekankan bahwa faktor terbesar itu masalah sosial ekonomi dalam per­masalahan gizi buruk itu. Begitu pula dengan stunting. Menurutnya, stunting dan gizi buruk itu berbeda.

“Kalau stunting itu lambat tumbuh. Kaitannya dengan panjang badan/tinggi badan terhadap umur, yang meny­ebabkan tinggi badan anak tidak sesuai dengan masa umur anak akibat kurangnya asupan protein yang kronik, ” paparnya. ( FERI/Sep Hurung)

Bogor RSUD LEUWILIANG Sukajaya
Feri

Feri

Previous Article

Alquran Kuno Berusia Ratusan Tahun, Terbuat...

Next Article

Pangandaran Regency Government Continue...

Related Posts

Peringkat

Profle

Achmad Sarjono verified

Syafruddin Adi

Syafruddin Adi

Postingan Bulan ini: 242

Postingan Tahun ini: 1274

Registered: Feb 19, 2021

Herman Djide

Herman Djide verified

Postingan Bulan ini: 215

Postingan Tahun ini: 1335

Registered: Sep 22, 2020

salehwagidi

salehwagidi

Postingan Bulan ini: 144

Postingan Tahun ini: 260

Registered: Apr 16, 2021

Suhardi

Suhardi

Postingan Bulan ini: 141

Postingan Tahun ini: 764

Registered: Sep 22, 2020

Profle

Widian.

Oknum Kepala Sekolah SD di Toraja Utara, Diduga Cabuli 3 Muridnya
Tak Pernah Pegang Kartu ATM, Bansos PKH Diduga Dicairkan Pengurus
Orang Tua Korban Pemukulan di Nagori Sihaporas Akui Buat Laporan Palsu Ke Polres Simalungun Karna Disuruh
Beredar Kabar Ombas Bakal Ubah RSUD Pongtiku, Yunus Garaga: Yang Penting  Sudah Milik Pemda
banner

Follow Us

Recommended Posts

Telat Bayar, Oknum Debt Colektor BFI Finance Kota Bogor Ancam Konsumen 
IKKPAS  Minta Ade Yasin Klarifikasi Pernyataannya Guna Meredam Polemik
Dua Lelang Proyek di Satker DPUPR Tanpa Nama Paket Pekerjaan Dipertanyakan
Akhirnya Jalan Berlubang Cemplang - Ciasmara Kab Bogor Diperbaiki 
Pimred Media Online di Simalungun Tewas Diduga Diterjang Peluru Orang Tak Dikenal